Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

01 September 2014

NATO bangun lima pangkalan militer lagi di Eropa Timur

4:12 PM Posted by Ikh Sanudin No comments

JERMAN:(DM) - NATO berencana mendirikan lima pangkalan militer tambahan di Eropa Timur, kata surat kabar Jerman Frankfurter Allgemeine Zeitung.

Empat ribu militer akan ditempatkan di pangkalan itu sebagai bagian dari unit respon cepat, kata surat kabar itu melaporkan Sabtu, lapor RIA Novosti.

Menurut koran itu, langkah ini bertujuan untuk menjamin perlindungan negara-negara anggota aliansi dari ancaman yang ditimbulkan oleh Rusia, karena NATO menganggap kebijakan Rusia di Ukraina pelanggaran kedaulatannya.

Awal pekan ini, Sekretaris Jenderal NATO Anders Fogh Rasmussen menyatakan bahwa aliansi akan untuk pertama kalinya mengerahkan pasukan di pangkalan baru Eropa Timur.

Rusia mengatakan, perluasan kehadiran militer NATO di wilayah itu akan mengancam stabilitas Atlantik Euro dan berjanji untuk menanggapi tindakan aliansi untuk mempertahankan keamanan nasional.


Setelah reunifikasi Krimea dengan Rusia Maret 2014, NATO telah meningkatkan kehadiran militernya dekat perbatasan Rusia.

Secara khusus, blok itu mengirimkan sejumlah kapal perang ke Laut Hitam dan memperkuat misi patroli udara di wilayah udara negara-negara Baltik.

Selain itu, pada April Washington mengirim empat unit pesawat udara ke Polandia, Latvia, Lithuania dan Estonia untuk mendukung sekutu NATO-nya di tengah pertempuran di Ukraina timur.

Kelompok kapal NATO di Laut Hitam mencapai catatan jumlah sembilan kapal pada Juli, kehadiran paling signifikan dalam beberapa dekade terakhir.

Kelompok ini antara lain termasuk USS Vella Gulf (CG-72) cruiser, kapal frigat Prancis Surcouf, korvet Macitis Yunani dan kapal intelijen Italy Elettra.

Selain itu, pada Juli Bulgaria menyelenggarakan pelatihan angkatan laut Breeze 2014, yang melibatkan kapal-kapal dari Kelompok Dua Penanggulangan Ranjau NATO.

Rusia telah berulang kali menyatakan keprihatinan atas meningkatnya kehadiran militer NATO.

Antara
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment