Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

04 February 2015

Kontraktor dipilih untuk menjual F-16 ke luar negeri

11:03 PM Posted by Ikh Sanudin No comments


AMERICA:(DM) - Dengan menunggu kedatangan F-35 Joint Strike Fighter, banyak negara lain menginginkan pesawat bekas pakai F16 yang berada di pangkalan Udara Hill sebagai pengganti sementara. Angkatan Udara AS baru saja menandatangani kontrak senilai US$ 94 juta dengan Sumaria Systems Inc, yang berbasis di Danvers, Mass., Untuk mendukung penjualan pesawat F-16.

Pekerjaan di bawah kontrak baru akan dilakukan di Pangkalan Udara Hill dan Wright-Patterson di Dayton, Ohio. Berdasarkan kontrak lima tahun, yang diharapkan akan selesai pada 31 Maret 2020, Sumaria akan memberikan segudang manajemen dan layanan profesional termasuk jasa rekayasa dan teknis, melakukan studi dan menyediakan analisis dan evaluasi untuk pesawat tempur itu sendiri dan juga untuk sistem senjata dan subsistemnya. Edith Crane, manajer situs untuk kantor satelit Sumaria berbasis di Clearfield, mengatakan perusahaan mengharapkan untuk menambah 41 new Top of Utah sebagai kontrak baru.


F-16 akan dijual di bawah apa yang dikenal sebagai program Foreign Military Sales (FMS/Penjualan Militer Luar Negeri). Dalam program ini, AS dapat menjual artikel pertahanan dan jasa ke negara-negara asing dan organisasi internasional saat Presiden menemukan bahwa itu akan memperkuat keamanan AS dan mempromosikan perdamaian dunia. Pangkalan Udara Hill telah terlibat dalam penjualan untuk negara asing dari pesawat F-16s sebelumnya.

Pada bulan Juli, pangkalan Ogden Air Logistics Center (ALC) mengirimkan tiga unit dari yang akhirnya menjadi 24 pesawat F-16 Fighting Falcon kepada pemerintah Indonesia. Pengiriman merupakan awal dari biaya kontrak hampir US$ 700 juta kesepakatan antara Indonesia dan Amerika Serikat untuk akuisisi pesawat dan perbaikan, di mana pekerja pemeliharaan Pangkalan Hill akan meng-upgrade avionik dan merombak sayap, landing gear dan komponen lain pada setiap pesawat.

Pada akhir 2015, Ogden ALC dijadwalkan untuk memberikan 21 unit lebih pesawat F-16 kepada pemerintah Indonesia. Pangkalan Udara Hill saat ini memiliki 48 unit pesawat aktif F-16 di 388 dan 419 Fighter Wings. Meskipun F-35 tiba di Lanud Hill untuk menggantikan F-16 pada bulan September 2015, dua jenis jet tempur akan hidup di bawah atap yang sama untuk waktu yang singkat.

Operasi kedua jenis jet akan berjalan bersamaan sementara persiapan dilakukan untuk F-35 bed-down dan keberangkatan F-16. Waktu yang tepat dari keberangkatan F-16 dari lanud Hill tergantung pada anggaran tahunan dan waktu kedatangan F-35 berikut peralatan pendukungnya, tetapi rencana transisi tidak termasuk mengoperasikan kedua jet bersamaan. Perubahan ini akan membutuhkan modifikasi fasilitas, upgrade peralatan dan pelatihan untuk mempersiapkan skuadron dan personil pemeliharaan.

Garuda Militer
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment