Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

18 November 2015

MiG 35 Pesawat Berteknologi Canggih Yang Terlupakan

12:00 AM Posted by Ikh Sanudin 1 comment
 Layout Pesawat MiG 35
MOSCOW:(DM) - Pesawat tempur MiG 35 adalah pesawat tempur Gen 4++ yang dikembangkan oleh Mikoyan-Gurevich dari seri MiG sebelumnya yaitu MiG 29M/M2 dan MiG 29K/KUB. Ada beberapa perbaikan dari segi teknologi yang disematkan di peasawat ini yang mendukung pesawat akan menjadi pesawat tempur Gen 5.
Teknologi terbaru MiG 35 dengan kemampuan tinggal landas di runaway pendek, pengereman tajam, mendaki secara vertikal, berputar di udara 360 derajat dengan rumit dalam waltz udara yang penuh intrik dan manuver yang tak terbayangkan memberikan pilot keuntungan taktis dalam pertempuran udara yang selama ini hanya dimiliki sukhoi dan menjadikannya superior dibanding pesawat lain.
Sekarang semua teknologi tersebut ada di dalam teknologi MiG 35. Selain itu teknologi bagian dalam MiG 35 merupakan perangkat tempur generasi kelima. Pesawat MiG-35 sekarang naik kelas sebagai pesawat tempur kelas menengah karena berat take off ringan. MiG-35 mampu mengangkut senjata tempur hingga 7 Ton sehingga kapasitasnya tak jauh dari pesawat tempur kelas berat yang mampu mengangkut senjata di atas 8 ton. Di bawah ini adalah persenjataan yang bisa dibawa MiG-35:
  • Senjata : 1 x 30 mm GSH-30-1 meriam, 150 putaran
  • Cantelan : 9Total ( 8 x bawah sayap, 1 x Pusat line ) dengan kapasitas 7.000 Kg.
  • Rockets : S-8, S-13, S-24, S-25L, S-250 roket terarah berpandu laser.
  • Udara ke Udara :
  • AA-10 Alamo : 4 x R-27R, R-27T, R-27ER, R-27ET
  • AA-8 Aphid : 4 x R-60M
  • AA-11 Archer : 8 x R-73E, R-73M, R73M
  • AA-12 Adder : 8 x R-77
  • Udara ke Permukaan :
  • AS-17 Krypton : 4 x Kh-31A, Kh-31P
  • AS-14 Kedge : 4 x Kh-29T, Kh-29L
  • Dipandu :
  • KAB-500L : 500 Kg bom berpandu Laser
  • KAB-500T : 500 Kg bom TV yang dipandu
  • Terarah :
  • FAB-250, FAB-500, Zab-500
*Dengan kemampuan persenjataan yang dibawa terutama rudal menengah, MiG 35 mampu melakukan pertempuran jarak jauh. Perusahaan Italia Elettronica S.pA menandatangani perjanjian dengan MiG pada tahun 2007 untuk mendukung dalam menggabungkan ELT/568 (V)2 sebagai perlindungan diri anti jammer pada MiG 35.
Photo : Cockpit Pesawat MiG 35
Photo : Cockpit Pesawat MiG 35
Secara penampilan MiG 35 tak berbeda jauh dengan pendahulunya MiG 29. Garis cetakannya sama, namun ujung bagian kokpitnya sedikit berbeda karena seluruhnya terbuat dari kaca layaknya pesawat tempur generasi kelima. Panel LCD yang berada di kokpit menampilkan informasi penerbangan dan pertempuran secara lengkap.
Fitur lain yang terkenal adalah mesin RD-33OVT buatan biro kontruksi Klimov. Mulut pipanya dapat berputar dalam segala arah tak hanya pada penerbangan reguler, tapi juga setelah pembakaran mesin. Fitur ini membuat MIG 35 menjadi benar-benar berbeda dari pesawat seperti Su-30MKI atau pesawat Amerika F-22.
Kesederhanaan MIG 35 membuat pesawat ini lebih mudah bermanuver dan dikendalikan segala moda pada kecepatan tinggi dan tanpa kecepatan sekalipun. Performance mesin yang dihasilkan dari mesin terbaru mempunyai kecepatan maksimum 2,35 Mach ( 2600 km/jam, 1,491 mph) di ketinggian, 1.450 km/jam ( 901 mph) pada tingkat rendah dan bisa menjangkau hingga 2000 Km(1.240 mil), 3100 Km(1.930 mil) dengan 3 tangki tambahan, batas ketinggian penerbangan 17.500 m dengan kecepatan panjat 330 m/detik dan Thrust/Weight 1.14.
Dengan adanya tangki tambahan membuat daya jelajah MiG 35 semakin jauh dan sangat cocok digunakan untuk negara yang mempunyai wilayah sangat luas seperti indonesia. Dengan kecepatannya akan sangat mudah untuk mengintercept pesawat yang masuk secara ilegal. MiG 35 juga bisa digunakan untuk pesawat pengintai.
Photo: Conformal Fuel Tanks (CFTs) MiG 35
Photo: Conformal Fuel Tanks (CFTs) MiG 35
MiG 35 mendapatkan peningkatan sistem avionok dan sistem persenjataan yang cukup besar, terutama sistem radar AESA (Zhuk AE ) dan memungkinkan pesawat ini menjalani misi multi-peran sendirian. Radar MiG 35 dapat mendeteksi target di udara hingga radius 160 Km dan target kapal permukaan 300 km. MiG 35 dapat melacak 30 target dan menembak 6 target secara bersamaan.
NII PP OLS-UEM Seperti layaknya radar, OLS ( Optical Locator System ) memungkinkan MiG 35 untuk mendeteksi target tanpa terdeteksi lawan karena sistem ini tidak mengeluarkan emisi kemudian membidik atau menuntun senjata . OLS merupakan mata pesawat yang tidak hanya bekerja dengan gelombang, tetapi juga dengan infra Red. MiG mengklaim, OLS dianggap membantu pilot untuk melihat pesawat siluman sekalipun. karena visi IR nya yang membuat mustahil bagi pesawat untuk bersembunyi.
Keunikan lain dari pesawat MIG 35 adalah mampu membawa segala jenis senjata udara, baik yang diproduksi oleh Rusia maupun negara lain. Dikarenakan sistem avioniknya yang universal bisa disesuaikan dengan kebutuhan User. Dan sangat cocok dengan kondisi politik indonesia sebagai negara Non-Blok.
Sebagai pesawat Medium Fighter, MIG 35 sangat cocok sebagai basic pengembangan pesawat tempur Indonesia selanjutnya. Secara karakteristik pesawat ini hampir memiliki hal yang diinginkan pesawat IFX. Dual engine, mampu tinggal landas di runaway pendek, bobot pesawat yang tidak terlalu besar, berkecepatan tinggi, jarak jangkau yang jauh, mempunyai kemampuan tempur BVR dan mampu bermanuver dengan baik.
Selain itu MIG 35 saat ini sedang membutuhkan pembeli pertama diluar pemerintah Rusia agar dapat berinovasi untuk pengembangan pesawat tempur Generasi terbaru. Jika indonesia bisa memanfaatkan momen ini harusnya indonesia bisa bekerja sama dengan MIG agar mau berbagi teknologinya untuk mengembangkan bersama pesawat generasi 5 bersama PT DI. Sangat disayangkan hanya karena “Image buruk Mig 29”, Kecanggihan dan teknologi yang ada di MiG 35 seolah-olah terlupakan.
Kesimpulan:
  • Kalau dilihat dari letak geografi Indonesia, mengingat banyaknya landasan udara di indonesia yang pendek dan wilayah yang cukup luas, MiG-35 bisa menjadi alternatif pengembangan IFX.
  • Secara spek MiG 35 sudah menggunakan teknologi terkini, bisa disesuaikan dengan kebutuhan User karena sistem avioniknya yang universal (bisa diganti dengan sistem barat ( Israel atau Perancis)) dan sudah jauh lebih baik dari generasi MiG sebelumnya. Dan cocok dengan iklim politik indonesia yang berstatus negara Non Blok.
  • Adanya Conformal Fuel Tanks pada MiG 35 bisa diterapkan di pesawat IFX. Dimana para insinyur kita membutuhkan teknologi ini sebagai faktor pembeda dengan KFX.
  • Masih adanya peluang untuk mengembangkan bersama untuk pesawat generasi ke 5. Dimana MiG 35 merupakan Pesawat tempur gen 4++ yg digunakan sebagai jembatan menuju pesawat Gen 5. MiG sendiri mengklaim MiG 35 dengan bobotnya yang kecil ( lebih kecil dari Pakfa ) bakal menjadi contoh pesawat masa depan. Kita berharap mudah-mudahan indonesia bisa diberikan blue print MiG 1.44 untuk pengembangan IFX blok 2 atau kemudian bisa dikembangkan bersama-sama.

Oleh: Agus Lukman jkgr
Reaksi:

1 komentar:

Post a Comment