Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

20 January 2016

Rusia Siapkan S-300 untuk Aljazair dan Iran

6:03 PM Posted by Ikh Sanudin No comments
Varian S-300PMU
Varian S-300PMU
MOSCOW:(DM) - Tidak ada keraguan bahwa tahun ini Rusia akan melanjutkan kerjasama militer dengan Aljazair. Presiden Aljazair Abdel Aziz Bouteflika telah menandatangani kontrak senjata setidaknya $ 6 milyar.
Tahun lalu, Angkatan Udara Aljazair menandatangani kontrak untuk pembelian 16 Su-30MKA, dan sekarang, kedua pihak sedang bernegosiasi untuk pasokan beberapa batalyon rudal antipesawat sistem S-300VM (“Antey-2500”).
Menurut seorang manajer puncak dari industri penerbangan bisnis Rusia, pada tahun 2016 para pihak akan menandatangani kontrak untuk pembelian 12 Sukhoi Su-32 (versi ekspor dari Su-34).
Minat militer Aljazair untuk pesawat ini telah muncul sekitar delapan tahun yang lalu, dan sekarang keduanya sedang berbicara untuk mewujudkannya.
Menurut pihak Departemen Pertahanan Rusia, demonstrasi kemampuan tempur Su-34 selama operasi Angkatan Udara Rusia di Suriah, menjadi faktor pendorong dari minat militer Aljazair. “Minat dalam produk militer Rusia tumbuh secara eksponensial,” – kata pembantu presiden pada kerjasama militer-teknis, Vladimir Kozhin.
Kerja sama pertahanan dengan Rusia bertambah, dan bahkan ada peralihan dari negara-negara yang selama ini tidak bekerja sama dengan industri pertahanan Rusia selama beberapa dekade.
Harapan besar pada tahun 2016 juga muncul dari kerjasama teknis militer dengan Iran. Konflik muncul pada tahun 2010 setelah penolakan Rusia untuk memenuhi kontrak pasokan lima batalyon sistem rudal antipesawat S-300PMU. Namun belakangan Teheran mencabut gugatan, yang menuntut pembayaran kegagalan kontrak hampir $ 4 miliar.
Secara umum, menurut sumber “b” di Departemen Pertahanan Rusia, potensi militer Iran cukup besar, dan setelah penghapusan sejumlah sanksi, kontrak senjata bisa meningkat beberapa kali karena akan ada pengiriman pesawat militer, sistem pertahanan udara dan peralatan angkatan laut, “Mereka ingin menerima senjata modern, yang mampu menjamin keamanan perbatasan mereka”, ujar Vladimir Kozhin.
Kommersant.ru/jkgr
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment