Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

12 February 2014

Komandan Malaysia: Tentara Singapura anak kota, tak bisa perang

11:28 PM Posted by Ikh Sanudin No comments
Komandan Malaysia: Tentara Singapura anak kota, tak bisa perang

MALAYSIA:(DM) - Saat Presiden Soekarno menggelorakan Dwi Komando Rakyat tahun 1960an, pasukan TNI dan sukarelawan berhadapan dengan Tentara Inggris, Australia, Singapura dan Malaysia.

Mantan Komandan Angkatan Darat Singapura Letnan Jenderal Winston Choo menceritakan pengalamannya bertempur melawan pasukan TNI saat muda dulu.

Winston Choo bergabung dengan militer tahun 1959. Saat itu Singapura belum memproklamasikan kemerdekaannya dan masih bersatu dengan Malaysia. Tahun 1961 dia menjadi perwira dan bergabung dengan 1st Battalion Singapore Infantry Regiment (1 SIR).

"Tahun 1963 Presiden Soekarno menyerukan konfrontasi melawan Federasi Malaya yang menyatukan Sabah, Serawak, Malaysia dan Singapura. Saat konfrontasi pecah, kami dikirim ke Pulau Sebatik, sebelah selatan Sabah," tulis Winston dalam artikelnya di Kementerian Pertahanan Singapura dan The Straits Times tanggal 24 Agustus 2013.



Winston mengingat saat itu sebelah Pulau Sebatik dikuasai Malaysia, sementara sebelahnya lagi milik Indonesia. Dia ditempatkan di sana selama tujuh bulan. Batalyon pertama ditugaskan berpatroli guna menjaga tak ada pasukan musuh menyusup ke Sebatik.

Itu adalah pertempuran pertama bagi Winston dan seluruh pasukan di Batalyon tersebut. Winston masih mengingat dilecehkan seorang komandan brigade Malaysia.

"Komandan dari Malaysia itu bilang pasukan dari Singapura ini anak-anak kota, mereka tak bisa berperang," kata Winston menirukan ucapan perwira Malaysia itu.

Winston dan pasukannya mencoba membuktikan pendapat itu salah. 'Para anak-anak kota' ini menunjukkan mereka bertempur seperti tentara sejati. Tak ada prajurit yang lari atau bersembunyi saat bertempur.

"Saat misi berakhir, tak ada korban dari batalyon pertama. Rekan kami di batalyon kedua yang mengalaminya di Kota Tinggi."

Ketika Singapura merdeka tahun 1965, Winston meneruskan karirnya di dunia militer. Dia menjadi Kepala Staf Angkatan Darat Singapura terlama, dari 1974 hingga 1992.

 Merdeka
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment