Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

11 May 2015

Angola Terima Su-30 Eks India

12:50 AM Posted by Ikh Sanudin No comments
Su-30


ANGOLA:(DM) -  direncanakan akan menjadi operator ketiga di Afrika dari pesawat tempur Sukhoi Su-30  setelah Aljazair dan Uganda. Enam Su-30K modifikasi bekas angkatan udara India akan dikirim ke negara tersebut pada semester kedua tahun ini. Awalnya ditujukan untuk angkatan udara Belarus, pesawat ini telah mengalami perbaikan besar-besaran dan program perbaikan di Aircraft Repair Plant no. 558 Baranovichi, Belarus oleh Sukhoi.

Benua Afrika dianggap sebagai pasar potensial yang besar untuk pesawat tempur Sukhoi, yang sebagian besar pesawat yang ada sudah memasuki masa pensiun dan harus ditarik dari layanan. Irkut berharap bahwa Su-30K (modifikasi.) Angola akan menjadi pembuka untuk negara lain tertarik pada Su-27/30  entah baru maupun bekas yang ditingktakankemampuannya.

Sebagaimana dikutip AIN Online, ketika terjadi perang antara Ethiopia dan Eritrea, beberapa jet tempur Su-27 mengambil bagian dalam operasi tempur. Pesawat ini dibeli di pasar sekunder dan diterbangkan oleh sebagian besar pilot asing. Kemudian Uganda menerima enam Su-30MK2 baru dari pabrik Komsomolsk-on-Amur pada tahun 2011. Negara kaya minyak Aljazair mengoperasionalkan lebih dari 40 Su-30MKA baru yang disampaikan dalam dua batch. Varian terakhir yang menggunakan kode “A” khusus versi Aljazair, yang secara luas mirip dengan Su-30MKI angkatan udara India.


Angola menandatangani pembelian 12 pesawat (beberapa sumber mengatakan 18) Su-30K (mod.) eks India pada bulan Oktober tahun 2013, bagian dari yang lebih besar $ 1 miliar (US) kesepakatan dengan Rusia. Karena merupakan negara miskin,  Angola hanya mampu membayar sedikit demi sedikit, maka pelaksanaan kontrak lambat. Berdasarkan kontrak tahun 1996, India membeli Su-30K dari Rusia, dengan pengiriman dari Irkutsk pabrik berlangsung dari tahun 1997 sampai 1999. angkatan udara India mengoperasionalkan mereka sampai tengah 2011. Sementara itu, kesepakatan besar diraih antara Moskow dan New Delhi untuk Su-30MKI dengan  total 274 pesawat yang dirakit secara lokal di fasilitas Nasik HAL.

.jejaktapak
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment