Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

29 November 2015

China Memulai Pengembangan Pesawat Tempur STOVL

1:43 PM Posted by Ikh Sanudin No comments
J-26_China_PLAN_Navy_STOVL_Aircraft
Artist Impression (“Seni Fan”) Pesawat tempur J-26 STOVL Angkatan Laut PLA
BEIJING:(DM) - Menurut China Daily, industri penerbangan China sedang mengembangkan pesawat yang mampu lepas landas pendek dan kemampuan mendarat vertikal yang dibutuhkan untuk peran penting dalam operasi angkatan laut China di masa depan, kata para ahli militer. “Penelitian dan pengembangan pada komponen pesawat STOVL, seperti mesin, sudah dimulai,” kata Wang Ya’nan, wakil editor Aerospace Knowledge magazine kepada China Daily.
“Prinsip-prinsip SVTOL ini bukanlah teknologi baru. Telah dikenal selama lebih dari 40 tahun, sehingga desainer pesawat kami harus mampu mengembangkan pesawat sendiri,” kata Wang.
Pada akhir Maret, Aviation Industry Corp of China, produsen pesawat terkemuka China, mengumumkan di situsnya bahwa dua anak perusahaannya, AVIC Chengdu Engine Group dan China Aviation Engine Establishment telah menandatangani perjanjian kerjasama pengembangan mesin pesawat STOVL. Pernyataan itu menyatakan proyek pesawat STOVL bertujuan untuk memperkuat kemampuan tempur amfibi Angkatan Laut PLA dan mengatasi tidak tersedianya pesawat dengan kemampuan STOVL di arsenal PLA.
Dibandingkan dengan pesawat tempur konvensional, pesawat STOVL (Short Take Off Vertical Landing) dapat disiapkan untuk beraksi dalam waktu yang lebih singkat dan menghemat tempat di hanggar atau di dek kapal. Fitur-fitur ini membuatnya menjadi pilihan populer untuk kekuatan angkatan laut sejak akhir 1960-an, ketika pesawat tempur Sea Harrier Inggris menjadi pesawat STOVL pertama yang bertugas dikapal induk.
Hampir semua pesawat STOVL yang masih aktif bertugas didasarkan pada desain Harrier, dan membentuk tulang punggung kekuatan udara di Angkatan Laut India dan Spanyol.
Ini bukanlah pertama kalinya Cina mencoba membangun sebuah pesawat STOVL. Pada akhir tahun 1960, PLA meminta lembaga penerbangan untuk mengembangkan pesawat yang mampu lepas landas dan mendarat vertikal. Proyek ini kemudian ditinggalkan karena kesulitan teknis.
PLA juga mencoba untuk membeli Sea Harrier pada akhir tahun 1970, namun urung karena tidak memiliki dana, ungkap pengamat militer Barat.
“Kali ini, AVIC tampaknya telah membuat keputusan yang tepat pada waktu yang tepat karena Angkatan Laut PLA sekarang membutuhkan pesawat STOVL untuk secara signifikan melengkapi dan meningkatkan kemampuan serangan amfibi “, kata Wang.
“Meskipun Angkatan Laut PLA sekarang memiliki kapal induk Liaoning, namun masih kurang pengalaman mengembangkan sebagai kekuatan Angkatan Laut yang canggih, dan juga masih butuh waktu lama bagi China untuk memiliki kapal induk lagi,” kata Wang. “Sekarang mari kita berasumsi bahwa konflik pecah antara China dan negara lain dalam waktu dekat, dengan jumlah yang sangat terbatas jet tempur J-15 yang bisa diangkut kapal induk China, dan harus terlibat dalam serangan jarak jauh serta sebagai pertahanan udara untuk armada kapal induk, dan mereka harus dibagi menjadi kelompok-kelompok kecil untuk melakukan tugas-tugas ini secara bersamaan.”
“Jika Cina memiliki pesawat STOVL, pesawat tempur bisa dikerahkan pada kapal induk Liaoning dan kapal lain untuk melawan pesawat tempur musuh yang menyerang, mengurangi beban tempur pada J-15, yang kemudian bisa fokus sebagai pesawat penyerang jarak jauh, “kata Wang.
“Sebenarnya, di masa mendatang, saya tidak melihat probabilitas tinggi keterlibatan China dalam perang yang jauh dari pantainya. Tetapi konflik amfibi terbatas atau di dekat wilayah perairan China akan lebih mungkin. Pesawat STOVL akan menjadi pilihan terbaik untuk dukungan udara dalam konflik tersebut, “kata Wang, mencatat bahwa itu akan menjadi petarung yang sempurna untuk kapal serbu amfibi masa depan Cina.
Navyrecognition/ jkgr
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment