Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

01 January 2015

Kapal selam Kilo Vietnam berpotensi blokade pulau Spratly

9:02 AM Posted by Ikh Sanudin No comments
Kapal selam kelas Kilo Vietnam semua dilengkapi dengan rudal balistik 3M-14E Klub-S foto: H. My).
  Kapal selam kelas Kilo Vietnam semua dilengkapi dengan rudal balistik 3M-14E Klub-S foto: H. My).

HANOI:(DM) - Enam kapal selam Kilo class Vietnam yang dibeli dari Rusia sangat mungkin digunakan untuk memotong jalur suplai garnisun Angkatan Darat China di kepulauan Spratly yang disengketakan. Tabloid nasionalis China Global Times mengatakan, Angkatan Laut Rakyat Vietnam telah menerima tiga kapal selam Kilo dari Rusia. Kapal selam Kilo Vietnam semua dilengkapi dengan rudal balistik 3M-14E Klub-S.

Dengan kemampuan menyerang dari 280 kilometer, rudal bisa mencapai provinsi Guangdong Zhanjiang, di mana Markas Armada Laut Selatan, China berada. Fasilitas utama angkatan laut China di pulau Hainan juga dalam jangkauan. Selain itu, kapal selam kilo ini dapat menyerang kapal suplai PLA dengan GE2-01 torpedonya.

The Global Times mengatakan PLA Navy memiliki kemampuan untuk melawan kapal selam Vietnam yang baru tersebut. Tiga kapal selam Tipe 094 Jin class yang memiliki rudal balistik telah dikirim ke pulau Hainan, terkait kasus konflik potensial atas Spratly. China juga akan mengerahkan kapal selam Shang class Type 093 bertenaga nuklir ke wilayah itu, jika diperlukan.


Kapal selam Kilo Vietnam memiliki kemampuan serangan darat dan anti-kapal permukaan, namun majalah Asia Pacific Defense berbasis di Taipei mengatakan kapal tesebut tidak dirancang untuk melawan kapal selam musuh.

Selain itu, China juga telah menjadi pengguna kapal selam Rusia untuk beberapa waktu dan memiliki pengetahuan yang kuat mengenai kelemahan Kilo class. Dengan demikian PLA Navy memiliki kesempatan lebih baik untuk menimbulkan kerusakan serius pada kapal selam kilo Vietnam jika pertempuran berlangsung.

Rudal balistik Vietnam bisa menyerang Selatan China
Dengan kemmapuan menyerang dari 280 kilometer, rudal balistik 3M-14E Klub-S kapal selam angkatan laut Vietnam dapat digunakan untuk menghajar Kota Hainan dan provinsi Guangdong China, jika diluncurkan dari Pangkalan Cam Ranh, di selatan Vietnam, ujar analis militer Andrei Chang, yang juga dikenal sebagai Pinkov. Dia menuliskan analisanya dalam sebuah artikel untuk Kanwa Defense Review, majalah militer berbahasa China yang berbasis di Kanada.

Pembelian rudal balistik 3M-14E dari Rusia membuat enam kapal selam Kilo 636MV Vietnam lebih kuat daripada kapal selam kilo China. Pinkov mengatakan 3M-14E hanya diperbolehkan untuk diekspor ke Aljazair, India dan Vietnam. Rudal balistik ini tidak dipasang di kapal selam Kilo China . Dalam perang antara China dan Vietnam, angkatan laut Vietnam sangat mungkin untuk menggunakan kapal selam mereka di barisan depan dalam melawan PLA Navy.

Kapal selam Vietnam juga telah mengalami sejumlah modifikasi untuk membuat mereka lebih senyap. Dalam operasi terhadap Armada Laut Selatan China yang berbasis di Zhanjiang, Guangdong, rudal balistik Vietnam dapat digunakan dengan koordinasi satelit. Dibandingkan dengan rudal balistik 3M-54E China yang memiliki jangkauan hanya 220 kilometer, rudal Vietnam 3M-14E dapat mencapai 280 kilometer. Hal ini cukup bagi Angkatan Laut Rakyat Vietnam untuk menyerang sasaran penting angkatan laut China di Hainan dan Guangdong.

Rusia telah mengalihkan semua teknologi yang diperlukan Vietnam, untuk mengoperasikan kapal selam. Tidak seperti China, Vietnam tidak memiliki tradisi reverse engineering. Perangkat keras militer itu diperoleh dari Rusia. Selain itu, Vietnam memiliki India sebagai sekutu utama di wilayah ini. Pinkov mengatakan India dapat memberikan bantuan lebih ke Vietnam, sejak mereka mengoperasikan kapal selam Kilo di perairan yang sama. Namun, sebuah sumber mengatakan bahwa kedua negara harus mengirim kapal selam mereka kembali ke Rusia untuk perbaikan.

Selain kapal selam Kilo, Angkatan Udara Rakyat Vietnam kemungkinan akan menyebarkan jet tempur Su-30MK2 yang dibeli dari Rusia ke Pangkalan Laut Cam Ranh. Pada tahun 2015, Vietnam diperkirakan mengoperasikan 32 Su-30MK2 di wilayah tersebut. Jet jet tempur Vietnam ini dapat meningkatkan kemampuan proyeksi kekuatan Vietnam melawan China atas pulau-pulau Spratly yang disengketakan. (WantChinaTimes).

jkgr
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment