Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

01 September 2014

Pencurian Ikan Marak, Jokowi Ingin Beli Drone Triliunan Rupiah

4:08 PM Posted by Ikh Sanudin No comments
Ilustrasi Drone
JAKARTA:(DM) - Presiden terpilih Joko Widodo ingin membeli drone atau pesawat tanpa awak, untuk menjaga keamanan laut Indonesia. 3 Unit pesawat tanpa awak itu pun ingin dibeli dengan harga total sekitar Rp 4,5 triliun.

Pria yang akrab disapa Jokowi ini menjelaskan, drone tersebut untuk mengawasi laut dan salah satunya mengantisipasi pencurian ikan di wilayah maritim Indonesia.

"Negara kita ada 17 ribu pulau. Pengawasannya seperti apa, kita punya laut besar, ikannya banyak sekali. Kalau mau lihat pesta pencurian ikan, lihat di Ambon. Makanya kita butuh itu (drone)," ujar Jokowi dalam Muktamar Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) di Hotel Empire Palace, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (31/8/2014) malam.

Jokowi mengatakan, menurut data yang ia terima, kerugian dari pencurian ikan tersebut mencapai ratusan triliun rupiah setiap tahunnya.


"Data yang saya terima ada Rp 300 triliun per tahun kerugian negara ini. Ikan-ikan kita diambili, gede banget itu, gede sekali," beber Jokowi.

Oleh karena itu lanjut dia, diperlukan pengawasan dari negara melalui pengawasan via satelit.

"Bisa kita taruh di Surabaya, Sulawesi, agar bisa melihat langsung. Itu juga ndak mahal, kira-kira Rp 4,5 triliun (harga 3 drone). Dari pada dicuri Rp 300 triliun per tahun, pilih mana?" ucap Jokowi.

Jokowi yang masih menjabat Gubernur DKI Jakarta ini pun menyatakan, jika ada kapal asing ketahuan mencuri ikan, maka harus ditembak. "Tembak langsung aja, biar yang lain kapok. Memang harus seperti itu, kalau kita ndak tegas, ikan kita akan dicuri kapal-kapal asing itu," cetus dia.

"Kita negara sebesar ini, ada kapal kejar, udah lari dulu. Kalau (drone) ini udah ada, titiknya tahu pencurian, kita perintahkan tembak sampai tenggelam. Misalnya, kalau ndak tegas besok balik lagi (kapal asing) itu," tandas Jokowi.

Liputan 6
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment