Berita Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Wilayah Kedaulatan NKRI serta Militer Negara Sahabat

10 July 2015

Nyaris Kolaps, Kenapa Belanja Militer Yunani Tetap Tinggi?

9:47 PM Posted by Ikh Sanudin No comments
turki yunani

ATHENA:(DM) - Disiksa oleh krisis keuangan sejak tahun 2008, Yunani telah gagal menyelesaikan masalah pinjaman setelah kegagalan pembicaraan dengan dengan Uni Eropa dan berbagai kreditur. Negara ini menuju sebuah taruhan tinggi berupa referendum pekan depan yang dapat mengakibatkan negara akhirnya meninggalkan zona euro.

Namun anehnya, meskipun masalah ekonomi Yunani begitu kacau bahkan bisa dikatakan di ambang kolaps, negara ini secara konsisten tetap mempertahankan pengeluaran pertahanan tertinggi dibandingkan persentase dari PDB di seluruh Eropa.

Untuk tahun 2015, untuk proyek NATO Yunani akan menghabiskan 2,4% dari PDB-nya untuk pertahanan, yang sebenarnya merupakan kenaikan 0,1% dalam pengeluaran dibandingkan 2014. Tahun sebelumnya, utang negara dibandingkan persentase dari PDB berada di 175%, sedangkan pertumbuhan ekonomi 3,3%.

Pada saat ekonomi Yunani dalam kekacauan lengkap – warga hanya diizinkan untuk menarik uang mereka dari bank US$ 66,40 per hari – dan pemerintah mencari cara untuk memangkas pengeluaran keseluruhan. Dan peningkatan anggaran pertahanan Yunani mungkin muncul membingungkan.

Tapi ada tiga alasan utama Yunani telah membuat anggaran militernya begitu tinggi bahkan di saat krisis ekonomi: biaya personil, geopolitik regional, dan tekanan politik dalam negeri.

Pertama, NATO memperkirakan 73,3% dari anggaran 2015 militer Yunani akan mengalir untuk belanja pegawai. Hanya enam negara NATO lain yang memiliki biaya personel lebih tinggi dari Yunani. Selain itu, pada tahun 2013, 2,7% dari angkatan kerja Yunani dipekerjakan di militer menurut Judy Dempsey of Strategic Europe at Carnegie Europe. Dengan tidak memotong anggaran militer, Yunani otomatis dapat terus membayar gaji personil.

Kedua, anggaran militer Yunani mencerminkan warisan ketidakpercayaan terhadap negara yang berbatasan dengan mereka, terutama Turki. Meskipun Turki dan Yunani adalah anggota NATO dan secara teknis sekutu, kedua negara telah bersaing secara militer sejak invasi Turki ke Siprus lebih dari empat dekade yang lalu. Ketegangan sempat mendingin tapi mulai memanas lagi setelah dua negara bersaing untuk mendapatkan sumber daya minyak dan gas di Mediterania – konfrontasi udara antara jet Turki dan Yunani meningkat tajam pada tahun 2014.

Ketegangan Yunani dari Turki telah membuat negara itu secara konsisten mempertahankan anggaran belanja di tengah situasi ekonomi yang sangat sulit.

“Orang bisa berargumen bahwa dengan 1.300 tank, lebih dari dua kali jumlah di Inggris, Yunani memiliki banyak lebih kebutuhan dibutuhkan. Tapi tidak ada yang memaksa untuk menghabiskan begitu banyak. Hal itu terjadi karena anggapan ada ancaman dari Turki dan kebutuhan untuk menyeimbangkan kekuatan militer Turki, ” kata pakar pertahanan Yunani Thanos Dokos mengatakan kepada Guardian.

Sebanyak 2,4% dari PDB Yunani diproyeksikan untuk pertahanan pada tahun 2015 meski sebenarnya telah mengalmai penurunan tajam dari belanja negara itu sebelumnya. Sepanjang tahun 1980, anggaran pertahanan rata Yunani adalah 6,2% dari PDB terutama disebabkan ketegangan dengan tetangganya Turki.

Alasan terakhir Athena enggan untuk memotong pengeluaran pertahanan mereka karena tekanan politik dari Jerman dan Prancis, Guardian mencatat. Berlin mengirim hampir 15% ekspor senjata mereka ke Yunani pada tahun 2012. Sementara Prancis mengirimkan hampir 10% pada tahun 2012.

Menurut Stockholm International Peace Research Institute, Yunani terus membeli sejumlah besar persenjataan dari kedua negara antara tahun 2010 sampai 2014, yang telah menjadi tahun terburuk depresi ekonomi. Selama waktu itu Athena membeli peralatan militer dari Jerman senilai US$551 juta dan US$ 36 juta dari Prancis.

Pada tanggal 16 Juni, Yiannis Bournous, kepala urusan internasional Partai Syriza Yunani, mengisyaratkan kesediaan untuk menilai kembali anggaran militer. “Kami sudah mengusulkan pemotongan 200 juta Euro dalam anggaran pertahanan,” kata Bournous di Pusat Kebijakan Ekonomi dan acara Research. “Kami bersedia untuk membuatnya lebih besar – itu adalah suatu kesenangan bagi kami.
 jejaktapak
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment